Senin, 30 Juni 2014

Mie Aceh



Mie Aceh adalah salah satu kuliner khas nusantara yang sangat menggoda lidah kita untuk mencicipinya. Yang membedakan Kuliner khas tanah rencong ini dengan mie-mie lainnya yang ada di seluruh penjuru dunia manapun yaitu pada rasa bumbunya yang khas, karena memang bumbu Mie Aceh diramu dengan aneka rempah-rempah khas nusantara yang membuat rasanyapun menjadi khas dan menggiurkan, pedas-pedas nikmat, lezat dan jelas membuat ketagihan bagi yang pernah mencicipinya.

Mie Aceh 
umumnya dapat dinikmati dengan dua cara, yaitu dengan cara digoreng atau direbus (berkuah) dan biasa disajikan dengan potongan timun, tomat, Irisan bawang merah, kerupuk emping beserta daging ataupun kepiting.

RESEP MASAKAN MIE ACEH
 
Bahan:
150 gram daging sapi/kambing, iris bentuk batang korek api
100 gram udang kupas
750 kaldu daging (atau air biasa)
150 gram kol, iris tipis
75 gram toge
500 gram mie aceh/medan (mie giling)
2 siung bawang putih, iris tipis
3 siung bawang merah, iris tipis
1 buah tomat merah, potong dadu 1 cm
2 batang daun bawang iris tipis
2 batang seledri, iris tipis
1 ½ sendok teh cuka
1 sendok makan kecap asin

Bumbu yang dihaluskan:
4 siung bawang merah
3 siung bawang puith
3 buah cabe merah
1 sendok makan bumbu kari bubuk
1 sendok teh jinten, sangria
3 butir kapu laga
½ sendok teh lada butiran
2 sendok teh garam

Pelengkap:
Emping goring dan acar mentimun

Cara Membuat Resep Masakan Mie Aceh:
  1. Panaskan minyak, tumis bawang putih, bawang merah dan tomat hingga harum. Masukkan daging kambing/sapid an udang. Aduk sebentar
  2. Tambahkan bumbu halus daging dan kaldu daging/air. Tutup wajan, masak hingga mendidih (1-2 menit). Masukkan toge, kol, cuka dan kecap asin, didihkan kembali
  3. Masukkan mie, daun bawang dan seledri. Tambahkan garam bila perlu. Masak hingga mendidih, aduk dan segera angkat. Sajikan dengan pelengkap. Untuk 4 porsi 


Minggu, 29 Juni 2014

Manfaatkan 5 (lima) Perkara sebelum datang 5 (lima) Perkara


Rasulullah saw bersabda: “Wahai Abu Dzar, manfaatkan lima perkara sebelum datang lima perkara:

  1. Masa mudamu sebelum datang masa tuamu
  2. Masa sehatmu sebelum datang masa sakitmu
  3. Masa kayamu sebelum datang masa miskinmu
  4. Masa senggangmu sebelum datang masa sibukmu
  5. Masa hidupmu sebelum datang kematianmu
(Bihârul Anwâr 77: 75)

Doa Hari Ke 26 - 30 Ramadhan

Doa Hari Ke 26 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ سَعْيِي فِيْهِ مَشْكُوراً، وَذَنْبِي فِيْهِ مَغْفُوراً وَعَمَلِي فِيْهِ مَقْبُولاً، وَعَيْبِي فِيْهِ مَسْتُوراً، يَا اَسْمَعَ السَّامِعِيْنَ

Allâhummaj’al sa’yî fîhi masykûrâ, wa dzanbî fîhi maghfûrâ, wa ‘amalî fîhi maqbûlâ, wa ‘aybî fîhi mastûra, yâ Asma’as sâmi’în.

Ya Allah, jadikan usahaku di dalamnya diridhai, dosaku diampuni, amalku diterima, dan aibku ditutupi, wahai Yang Maha Mendengar dari semua yang mendengar.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 27 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي فِيْهِ فَضْلَ لَيْلَةِ الْقَدْرِ، وَصَيِّرْ اُمُوْرِي فِيْهِ مِنَ الْعُسْرِ اِلَى الْيُسْرِ، وَاقْبَلْ مَعَاذِيْرِي، وَحُطَّ عَنِّيِ الذَّنْبَ وَالْوِزْرَ، يَا رَؤُوْفاً بِعِبَادِهِ الصَّالِحِيْنَ

Allâhummarzuqnî fîhi fadhla laylatil qadri, wa shayyir umûrî fîhi mial ‘usri ilal yusri, waqbal ma’âdzirî, wa huththa ‘annidz dzanba wal wizri, yâ Raûfan bi’ibâdihish shâlihîn.

Ya Allah, karuniakan padaku di dalamnya keutamaan malam Al-Qadar, jadikan  di dalamnya setiap urusanku yang sulit menjadi mudah, terimalah ketakberdayaanku, hapuslah dosaku dan kesalahanku, wahai Yang Menyayangi hamba-hamba-Nya yang shaleh.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 28 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ وَفِّرْ حَظِّي فِيْهِ مِنَ النَّوَافِلِ، وَاَكْرِمْنِي فِيْهِ بِاِحْضَارِ الْمَسَائِلِ، وَقَرِّبْ فِيْهِ وَسِيْلَتِى اِلَيْكَ مِنْ بَيْنِ الْوَسَائِلِ، يَا مَنْ لاَ يَشْغَلُهُ اِلْحَاحُ الْمُلِحِّيْنَ

Allâhumma waffir hazhzhî fîhi minan nawâfil, wa akrimnî fîhi bi-ihdhâil masâil, wa qarrib fîhi wasîlatî ilayka min baynil wasâil, yâ Mal lâ yasyguluhu ilhâhul mulihhîn.

Ya Allah, sempurnakan bagiku di dalamnya shalat-shalat sunnahku, muliakan aku di dalamnya dengan memahami setiap masalah, dekatkan di dalamnya wasilahku ke hadirat-Mu, wahai Yang Tidak Disibukkan oleh banyaknya rintihan orang-orang yang merintih.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 29 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ غَشِّنِي فِيْهِ بِالرَّحْمَةِ، وَارْزُقْنِي فِيْهِ التَّوْفِيْقَ وَالْعِصْمَةَ، وَطَهِّرْ قَلْبِي مِنْ غَيَاهِبِ التُّهْمَةِ، يَا رَحِيْماً بِعِبَادِهِ الْمُؤْمِنِيْنَ

Allâhumma ghasysyinî fîhi birrahmah, warzuqnî fîhit tawfîqa wal-‘ishmah, wa thahhir qalbî min ghayâhibit tahmah, yâ Rahîman bi’ibâdihil mu’minîn.

Ya Allah, liputi aku di dalamnya dengan rahmat-Mu, karuniakan padaku di dalamnya bimbingan dan penjagaan, sucikan hatiku dari kegelapan kerusakan, wahai Yang Menyayangi hamba-hamba-Nya yang beriman.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 30 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ صِيَامِى فِيْهِ بِالشُّكْرِ وَالْقَبُولِ عَلَى مَا تَرْضَاهُ وَيَرْضَاهُ الرَّسُولُ، مُحْكَمَةً فُرُوْعُهُ بِاْلاُصُوْلِ، بِحَقِّ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ الطَّاهِرِيْنَ، وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Allâhummaj’al shiyâmî fîhi bisy syukri wal qabûl ‘alâ mâ tardhâhu wa yardhar rasûl, muhkamatan furû’uhu bil ushûl, bihaqqi sayyidinâ Muhammadin wa âlihith thâhirîn, walhamdulillâhi Rabbil ‘âlamîn.

Ya Allah, jadikan puasaku di dalamnya diridhai dan diterima, sebagaimana yang Engkau ridhai dan diridhai Rasul-Mu, sehingga cabang-cabangnya menjadi kokoh karena dasar-dasarnya, dengan hak junjungan kami Muhammad dan keluarganya yang suci, dan segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta. 
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)




Doa Hari Ke 21 - 25 Ramadhan

Doa Hari Ke 21 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ لِى فِيْهِ اِلَى مَرْضَاتِكَ دَلِيْلاً، وَلاَ تَجْعَلْ لِلشَّيْطَانِ فِيْهِ عَلَيَّ سَبِيْلاً، وَاجْعَلِ الْجَنَّةَ لِى مَنْزِلاً وَمَقِيْلاً، يَا قَاضِيَ حَوَائِجِ الطَّالِبِيْنَ .

Allâhummaj’allî fîhi ilâ mardhâtika dalîlâ, wa lâ taj’al lisy-syaythâni fîhi ‘alayya sabîlâ, waj’alil jannatalî manzilaw wa maqîlâ, yâ Qâdhiya hawâijith thâlibîn.

Ya Allah, bimbinglah daku di dalamnya pada ridha-Mu, jangan jadikan di dalamnya setan sebagai penunjuk jalanku, jadikan bagiku surga tempat kembali dan kediamanku, wahai Yang Memperkenankan keperluan orang-orang yang berharap.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 22 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِى فِيْهِ اَبْوَابَ فَضْلِكَ، وَاَنْزِلْ عَلَيَّ فِيْهِ بَرَكَاتِكَ، وَوَفِّقْنِي فِيْهِ لِمُوجِبَاتِ مَرْضَاتِكَ، وَاَسْكِنِّي فِيْهِ بُحْبُوحَاتِ جَنَّاتِكَ، يَا مُجِيْبَ دَعْوَةِ الْمُضْطَرِّيْنَ .

Allâhummaftahlî fîhi abwâba fadhlaka, wa anzil ‘alayya fîhi barakâtika, wa waffiqnî fîhi limûjibâti mardhâtika, wa askinnî fîhi buhbûhâti jannâtika, yâ Mujîba da’watil mudhtharrîn.

Ya Allah, bukakan bagiku di dalamnya pintu-pintu karunia-Mu, turunkan padaku di dalamnya keberkahan-Mu, bimbinglah aku di dalamnya untuk memperoleh sebab-sebab keridhaan-Mu, catatlah aku di dalamnya sebagai penghuni surga-Mu, wahai Yang Memperkenankan doa orang-orang yang sengsara.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 23 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اغْسِلْنِي فِيْهِ مِنَ الذُّنُوبِ، وَطَهِّرْنِي فِيْهِ مِنَ الْعُيُوبِ، وَامْتَحِنْ قَلْبِي فِيْهِ بِتَقْوَى الْقُلُوبِ، يَا مُقِيْلَ عَثَرَاتِ الْمُذْنِبِيْنَ .

Allâhummaghsilnî fîhi minadz dzunûb, wa thahhirnî fîhi minal ‘uyûb, wamtahin qalbî fîhi bitaqwal qulûb, yâ Muqîla ‘atsarâtil mudznibîn.

Ya Allah, bersihkan aku di dalamnya dari semua dosa, sucikan aku di dalamnya dari semua aib, ujilah hatiku di dalamnya dengan ketakwaan, wahai Yang Memaafkan kesalahan orang-orang yang berdosa.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 24 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اِنِّي اَسْأَلُكَ فِيْهِ مَا يُرْضِيْكَ، وَاَعُوذُ بِكَ مِمَّا يُؤْذِيْكَ، وَاَسْأَلُكَ التَّوْفِيْقَ فِيْهِ لاَِنْ اُطِيْعَكَ وَلاَ اَعْصِيْكَ، يَا جَوَادَ السَّائِلِيْنَ .

Allâhumma innî as-aluka fîhi mâ yurdhîka, wa a’ûdzu bika mimmâ yu’dzîka, wa as-alukat tawfîqa fîhi lian uthî’aka wa lâ a’shîka, yâ Jawâdas sâilîn.

Ya Allah, aku bermohon pada-Mu di dalamnya apa yang Kau ridhai, aku berlindung dengan-Mu dari apa yang mengharuskan siksa-Mu. Aku bermohon pada-Mu di dalamnya bimbingan dari-Mu agar aku mentaati-Mu dan tidak bermaksiat pada-Mu, wahai Yang Maha Dermawan bagi orang-orang yang bermohon.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Ke 25 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِي فِيْهِ مُحِبًّا لاَِوْلِيَائِكَ، وَمُعَادِيًا لاَِعْدَائِكَ، مُسْتَنًّا بِسُنَّةِ خَاتَمِ اَنْبِيَائِكَ، يَاعَاصِمَ قُلُوْبِ النَّبِيِّيْنَ .

Allâhummaj’alnî fîhi muhibban liawliyâika, wa mu’âdiyan lia’dâika, mustannan bisunnati khâtami anbiyâika, yâ ‘âshima qulûbin nabiyyîn.

Ya Allah, jadikan aku di dalamnya cinta kepada para kekasih-Mu, memusuhi musuh-musuh-Mu, mengikuti sunnah Nabi-Mu yang terakhir, wahai Yang Menjaga hati para Nabi.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)




Doa Hari ke 16 – 20 Ramadhan

Doa Hari ke 16 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ وَفِّقْنِي فِيْهِ لِمُوَافَقَةِ اْلاَبْرَارِ، وَجَنِّبْنِي فِيْهِ مُرَافَقَةَ اْلاَشْرَارِ، وَآوِنِي فِيْهِ بِرَحْمَتِكَ اِلَى دَارِ الْقَرَارِ، بِاِلَهِيَّتِكَ يَا اِلَهَ الْعَالَمِيْنَ .
Allâhumma waffiqnî fîhi lumuwâfaqatil abrâr, wa jannibnî fîhi murâfaqatal asyrâr, wa âwinî fîhi birahmatika ilâ dâril qarâr, bi-ilâhiyyatika yâ Ilâhal ‘âlamîn.


Ya Allah, bimbinglah daku di dalamnya untuk meniru orang-orang yang berbuat kesalehan. Jauhkan daku di dalamnya dari berteman dengan orang-orang yang berbuat kejahatan. Kemba­likan daku di dalamnya dengan rahmat-Mu ke dalam kediaman yang abadi dengan ilahiyat-Mu wahai Tuhan semesta alam. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 17 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اهْدِنِي فِيْهِ لِصَالِحِ اْلاَعْمَالِ، وَاقْضِ لِي فِيْهِ الْحَوَائِجَ وَاْلاَمَالَ، يَا مَنْ لاَ يَحْتَاجُ اِلَى التَّفْسِيْرِ وَالسُّؤَالِ، يَا عَالِمًا بِمَا فِي صُدُورِ الْعَالَمِيْنَ، صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَآلِهِ الطَّاهِرِيْنَ .
Allâhummahdinî fîhi lishâlihil a’mâl, waqdhilî fîhil hawâija wal-amâl, yâ Mal lâ yahtâju ilat tafsîri was-suâl, yâ ‘âliman bimâ fî shudûril ‘âlamîn, shallî ‘alâ Muhammadin wa âlihith thâhrîn.

Ya Allah, tunjuki aku di dalamnya untuk mengamalkan kesalehan, tunaikan bagiku di dalamnya semua keperluan dan cita-citaku, wahai Yang Tidak Memerlukan penjelasan dan permohonan, wahai Yang Mengetahui apa yang tersimpan dalam hati semua manusia, sampaikan shalawat kepada Muhammad dan keluarganya yang suci.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari ke 18 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ نَبِّهْنِي فِيْهِ لِبَرَكَاتِ اَسْحَارِهِ، وَنَوِّرْ فِيْهِ قَلْبِي بِضِيَاءِ اَنْوَارِهِ، وَخُذْ بِكُلِّ اَعْضَائِي اِلَى اتِّبَاعِ آثَارِهِ، بِنُورِكَ يَا مُنَوِّرَ قُلُوبِ الْعَارِفِيْنَ .
Allâhumma nabbihnî fî libarakâti ashârihi, wa nawwir fîhi qalbî bidhiyâi anwârihi, wa khudz bikulli a’dhâî ilat tibâ’I âtsârihi, binûrika yâ Munawwira qulûbil ‘ârifîn.

Ya Allah, sadarkan aku di dalamnya pada keberkahan waktu-waktu sahur, pancarkan cahaya ke dalam hatiku dengan sinar cahayanya, bimbinglah semua anggota badanku untuk mengikuti jejak-jejaknya, dengan cahaya-Mu wahai Yang Menyinari semua hati kaum ‘arifin. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 19 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ وَفِّرْ فِيْهِ حَظِّي مِنْ بَرَكَاتِهِ، وَسَهِّلْ سَبِيْلِي اِلَى خَيْرَاتِهِ، وَلاَ تَحْرِمْنِي قَبُولَ حَسَنَاتِهِ، يَا هَادِياً اِلَى الْحَقِّ الْمُبِيْنِ .
Allâhumma waffir fîhi hazhzhî min barakâtihi, wa sahhil sabîlî ilâ khayrâtihi, wa lâ tahrimnî qabûla hasanâtihi, yâ Hâdiyan ilal haqqil mubîn.

Ya Allah, curahkan di dalamnya bagianku dari keberkahannya, mudahkan jalanku menuju kebaikannya, jangan halangi aku untuk memperoleh kebaikan-kebaikannya, wahai Yang Memberi petunjuk pada kebenaran yang nyata.  (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 20 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِي فِيْهِ اَبْوَابَ الْجِنَانِ، وَاَغْلِقْ عَنِّي فِيْهِ اَبْوَابَ النِّيْرَانِ، وَوَفِّقْنِي فِيْهِ لِتِلاَوَةِ الْقُرْآنِ، يَا مُنْزِلَ السَّكِيْنَةِ فِي قُلُوبِ الْمُؤْمِنِيْنَ .
Allâhummaftahlî fîhi abwâbal jinân, wa aghliq ‘annî fîhi abwâban nîrân, wa waffiqnî fîhi litilâwatil qur-ân, yâ Munzilas sakînati fî qulûbil mu’minîn.

Ya Allah, bukakan bagiku di dalamnya pintu-pintu surga, tutuplah dariku di dalamnya pintu-pintu neraka, bimbinglah aku di dalamnya untuk membaca Al-Qur’an, wahai Yang Menurunkan kedamaian ke dalam hati orang-orang yang beriman.  (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)



Doa Hari ke 11-15 Ramadhan


Doa Hari Ke 11 Ramadhan


بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ حَبِّبْ اِلَيَّ فِيْهِ اْلاِحْسَانَ، وَكَرِّهْ اِلَيَّ فِيْهِ الْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ، وَحَرِّمْ عَلَيَّ فِيْهِ السَّخَطَ وَالنِّيْرَانَ بِعَوْنِكَ يَا غِيَاثَ الْمُسْتَغِيْثِيْنَ .
Allâhumma habbib ilayya fîhil ihsân, wa karrih ilayya fîhil fusûqa wal-‘ishyân, wa harrim ‘alayya fîhis sakhatha wan nîrân, bi’awnika yâ Ghiyâtsal mustaghîtsîn.

Ya Allah, karuniakan kepadaku di dalamnya rasa cinta pada kebaikan, rasa benci pada kefasikan dan kemaksiatan, selamatkan aku di dalamnya dari murka-Mu dan neraka dengan pertolongan-Mu wahai Pelindung orang-orang yang mencari perlindungan. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 12 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ زَيِّنِّي فِيْهِ بِالسِّتْرِ وَالْعَفَافِ، وَاسْتُرْنِي فِيْهِ بِلِبَاسِ الْقُنُوعِ وَالْكَفَافِ، وَاحْمِلْنِي فِيْهِ عَلَى الْعَدْلِ وَاْلاِنْصَافِ، وَآمِنِّي فِيْهِ مِنْ كُلِّ مَا اَخَافُ، بِعِصْمَتِكَ يَا عِصْمَةَ الْخَائِفِيْنَ .
Allâhumma zayyinnî fîhi bissatri wal ‘afâf, wasturnî fîhi bilibâsil qunû’i wal kafâf, wahmilnî fîhi ‘alal ‘adli wal inshâf, wa âminnî fîhi min kulli mâ akhâfu, bi’ishmatika yâ ‘Ishmatal khâifîn.

Ya Allah, hiasi aku di dalamnya dengan pengampunan dan kesucian, tutupi aku di dalamnya dengan pakaian qana’ah dan rasa cukup, bawalah aku di dalamnya pada keseimbangan dan keadilan-Mu, berikan padaku di dalamnya rasa aman dari apa yang kutakutkan, dengan penjagaan-Mu wahai Yang Menjaga orang-orang yang ketakutan.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 13 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ طَهِّرْنِي فِيْهِ مِنَ الدَّنَسِ وَاْلاَقْذَارِ، وَصَبِّرْنِي فِيْهِ عَلَى كَائِنَاتِ اْلاَقْدَارِ، وَوَفِّقْنِي فِيْهِ لِلتُّقَى وَصُحْبَةِ اْلاَبْرَارِ، بِعَوْنِكَ يَا قُرَّةَ عَيْنِ الْمَسَاكِيْنَ .

Allâhumma thahhirnî fîhi minad danasi wal iqdzâr, wa shabbirnî fîhi ‘alâ kâinâtil iqdâr, wa waffiqnî fîhit tuqâ wa shuhbatal abrâr, bi’awnika yâ Qurrata ‘aynil masâkîn.

Ya Allah, sucikan aku di dalamnya dari noda dan kotoran, berikan  padaku di dalamnya kesabaran atas ketentuan takdir-Mu, bimbinglah aku di dalamnya untuk menjadi orang yang bertakwa dan bersahabat dengan orang-orang yang baik, dengan pertolongan-Mu wahai Penyejuk hati orang-orang yang miskin. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 14 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ لاَ تُؤَاخِذْنِي فِيْهِ بِالْعَثَرَاتِ، وَاَقِلْنِي فِيْهِ مِنَ الْخَطَايَا وَالْهَفَوَاتِ، وَلاَ تَجْعَلْنِي فِيْهِ غَرَضاً لِلْبَلاَيَا وَاْلاَفَاتِ، بِعِزَّتِكَ يَا عِزَّ الْمُسْلِمِيْنَ .

Allâhumma lâ tuâkhidznî fîhi bi-‘atsarât, wa aqilnî fîhi minal khathâyâ wal hafahât, wa lâ taj’alnî fîhi gharadhal lil-balâyâ wal-âfât, bi’izzatika yâ ‘Izzal muslimîn.

Ya Allah, jangan siksa aku di dalamnya karena ketergelinciranku, angkatlah aku di dalamnya dari kesalahan dan kealpaan, jangan jadikan aku di dalamnya sasaran bencana dan penyakit, dengan kemuliaan-Mu wahai Yang Memuliakan kaum muslimin.
(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ke 15 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي فِيْهِ طَاعَةَ الْخَاشِعِيْنَ، وَاشْرَحْ فِيْهِ صَدْرِي بِاِنَابَةِ الْمُخْبِتِيْنَ، بِاَمَانِكَ يَا اَمَانَ الْخَائِفِيْنَ .

Allâhummarzuqnî fîhi thâ’atal khâsyi’în, wasyrah fîhi shadrî bi-inâbatil mukhbutîn, biamânika yâ Amânal khâifîn.

Ya Allah, anugerahkan kepadaku di dalamnya ketaatan orang-orang yang khusuk, lapangkan dadaku dengan taubatnya orang-orang yang memperoleh ketenteraman, dengan keamanan-Mu wahai Yang Memberi rasa aman kepada orang-orang yangketakutan. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari keenam – Kesepuluh Ramadhan


Doa Hari Keenam Ramadhan
. بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ لاَ تَخْذُلْنِي فِيْهِ لِتَعَرُّضِ مَعْصِيَتِكَ، وَلاَتَضْرِبْنِي بِسِيَاطِ نَقِمَتِكَ، وَزَحْزِحْنِي فِيْهِ مِنْ مُوجِبَاتِ سَخَطِكَ، بِمَنِّكَ وَاَيَادِيْكَ يَا مُنْتَهَى رَغْبَةِ الرَّاغِبِيْنَ .
Allâhumma lâ takhdzulnî fîhi lita’arrudhi ma’shiyatika, wa lâ tadhribnî bisiyâthi naqimika, wa zahrihnî fîhi min mûjibâti sakhatika, bimannika wa âyâtika yâ Muntahâ raghbatir râghibîn.


Ya Allah, jangan hinakan daku di dalamnya karena perlakuan maksiat pada-Mu, jangan siksa daku, jauhkan daku di dalamnya dari keharusan murka-Mu, dengan karunia dan anugerah-Mu wahai Puncak keinginan orang-orang yang berharap.(Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ketujuh Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اَعِنِّي فِيْهِ عَلَى صِيَامِهِ وَقِيَامِهِ، وَجَنِّبْنِي فِيْهِ مِنْ هَفَوَاتِهِ وَآثَامِهِ، وَارْزُقْنِي فِيْهِ ذِكْرَكَ بِدَوَامِهِ، بِتَوْفِيْقِكَ يَا هَادِيَ الْمُضِلِّيْنَ .
Allâhumma a’innî fîhi ‘alâ shiyâmihi wa qiyâmihi, wajadzdzibnî fîhi min hafawâtihi wa âtsâmhi, warzuqnî fîhi dzikraka bidawâmihi, wa bitawfîqika yâ Hâdil mudhillîn.

Ya Allah, tolonglah aku di dalam untuk melaksanakan puasa dan qiyamul layl, jauhkan daku di dalamnya dari dosa dan kesalahan, anugrahkan padaku di dalamnya untuk selalu berzikir pada-Mu dengan bimbingan-Mu wahai Pembimbing orang-orang yang tersesat. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Kedelapan Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي فِيْهِ رَحْمَةَ اْلاَيْتَامِ، وَاِطْعَامَ الطَّعَامِ، وَاِفْشَاءَ السَّلاَمِ، وَصُحْبَةَ الْكِرَامِ، بِطَوْلِكَ يَا مَلْجَاَ اْلاَمِلِيْنَ .
Allâhummarzuqnî fîhi rahmatal aytâm, wa ith’âmath tha’âm, wa ifsyâas salâm, wa shuhbatal kirâm, bithawlika yâ Malja-al âmilîn.

Ya Allah, karuniakan kepadaku di dalamnya rasa sayang kepada anak-anak yatim, kemampuan memberi makan, menebarkan salam dan berteman dengan orang-orang yang berakhlak mulia dengan kemurahan-Mu wahai tempat bersandar para pengharap. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Kesembilan Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ لِي فِيْهِ نَصِيْبًا مِنْ رَحْمَتِكَ الْوَاسِعَةِ، وَاهْدِنِي فِيْهِ لِبَرَاهِيْنِكَ السَّاطِعَةِ، وَخُذْ بِنَاصِيَتِي اِلَى مَرْضَاتِكَ الْجَامِعَةِ، بِمَحَبَّتِكَ يَا اَمَلَ الْمُشْتَاقِيْنَ .

Allâhummaj’allî fîhi nashîbam mir rahmatikal wâsi’ah, wadinî fîhi libarâhînikas sâthi’ah, wa khudz binâshiyatî ilâ mardhâtikal jâmi’ah, bimahabbatika yâ Amalal musytâqîn.

Ya Allah, berikan padaku di dalamnya bagian dari rahmat-Mu yang luas, bimbinglah daku di dalamnya dengan ilmu-Mu yang bercahaya, dan bimbinglah daku pada keridhaan-Mu yang sempurna dengan cinta-Mu wahai Dambaan orang-orang yang merindukan. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Kesepuluh Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِي فِيْهِ مِنَ الْمُتَوَكِّلِيْنَ عَلَيْكَ، وَاجْعَلْنِي فِيْهِ مِنَ الْفَائِزِيْنَ لَدَيْكَ، وَاجْعَلْنِي فِيْهِ مِنَ الْمُقَرَّبِيْنَ اِلَيْكَ، بِاِحْسَانِكَ يَا غَايَةَ الطَّالِبِيْنَ .
Allâhummaj’anî fîhi minal mutawakkilîna ‘alayka, waj’alnî fîhi minal fâizîna ladayka, waj’alnî fîhi minal muqarrabîna ilayka, bi-ihsânika yâ Ghâyatath thâlibîn.

Ya Allah, jadikan aku di dalamnya tergolong pada orang-orang yang bertawakkal pada-Mu, jadikan aku di dalamnya tergolong pada orang-orang yang beruntung, jadikan aku di dalamnya tergolong pada orang-orang yang mendekatkan diri pada-Mu, dengan kebaikan-Mu wahai Tujuan orang-orang yang berharap. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)




Doa Hari Pertama – Kelima Ramadhan

Doa Hari Pertama Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْ صِيَامِي فِيْهِ صِيَامَ الصَّائِمِيْنَ، وَقِيَامِي فِيْهِ قِيَامَ الْقَائِمِيْنَ، وَنَبِّهْنِي فِيْهِ عَنْ نَوْمَةِ الْغَافِلِيْنَ، وَهَبْ لِي جُرْمِي فِيْهِ يَا اِلَهَ الْعَالَمِيْنَ، وَاعْفُ عَنِّي يَا عَافِياً عَنْ الْمُجْرِمِيْنَ .

Allâhummaj’al shiyâmî fîhi shiyâmash shâimîn, wa qiyâmî fîhi qiyâmal qâimîn, wa nabbihnî fîhi ‘an nawmatil ghâfilîn, wa hablî jurmî fîhi yâ Ilâhal ‘âlamîn, wa’fu ‘annî yâ ‘âfiyan ‘anil mujrimîn.

Ya Allah, jadikan puasaku di bulan ini sebagai puasa orang-orang yang berpuasa sebenarnya, shalat malamku di dalamnya sebagai orang yang shalat malam sebenar­nya, bangunkan daku di dalamnya dari tidurnya orang-orang yang lalai. Bebaskan aku dari dosa-dosaku wahai Tuhan semesta alam. Maafkan aku wahai Yang Memberi ampunan kepada orang-orang yang berbuat dosa. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)

Doa Hari Kedua Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ قَرِّبْنِي فِيْهِ اِلَى مَرْضَاتِكَ، وَجَنِّبْنِي فِيْهِ مِنْ سَخَطِكَ وَنَقِمَاتِكَ، وَوَفِّقْنِي فِيْهِ لِقِرَآءَةِ آيَاتِكَ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ .

Allâhumma qarribnî fîhi ilâ mardhâtika, wa jannibnî fîhi minsakhatika wa naqimâtika, wa waffiqnî fîhi liqirâati âyâtika birahmatika yâ Arhamar râhimîn.

Ya Allah, dekatkan daku di dalamnya pada keridhaan-Mu. Jauhkan daku di dalamnya dari kemurkaan dan kebencian-Mu, serta bimbinglah daku untuk membaca ayat-ayat-Mu dengan rahmat-Mu wahai yang Paling Pengasih dari semua yang mengasihi. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Ketiga Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي فِيْهِ الذِّهْنَ وَالتَّنْبِيْهَ، وَبَاعِدْنِي فِيْهِ مِنَ السَّفَاهَةِ وَالتَّمْوِيْهِ، وَاجْعَلْ لِي نَصِيْبًا مِنْ كُلِّ خَيْرٍ تُنْزِلُ فِيْهِ، بِجُوْدِكَ يَا اَجْوَدَ اْلاَجْوَدِيْنَ

Allâhummarzuqnî fîhidz dzihna wattanbîh, wa bâ’idnî fîhi minas safâhati wattamwîh, waj’allî nashîban min kulli khyarin tunzilu fîhi, bijûdika yâ Ajwadal ajwadîn.

Ya Allah, karuniakan padaku di dalamnya pengetahuan dan kesadaran, jauhkan daku di dalamnya dari kebodohan dan kepalsuan, dan anugrahkan padaku bagian dari setiap kebaikan yang diturunkan di dalamnya  dengan kedermawanan-Mu wahai Yang Maha Dermawan semua yang dermawan. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Keempat Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ قَوِّنِي فِيْهِ عَلَى اِقَامَةِ اَمْرِكَ، وَاَذِقْنِي فِيْهِ حَلاَوَةَ ذِكْرِكَ، وَاَوْزِعْنِي فِيْهِ لاَِدَاءِ شُكْرِكَ بِكَرَمِكَ، وَاحْفَظْنِي فِيْهِ بِحِفْظِكَ وَسَتْرِكَ، يَا اَبْصَرَ النَّاظِرِيْنَ .

Allâhumma qawwinî fîhi ‘alâ iqâmati amrika, wa adziqnî fîhi halâwata dzikrika, wa awzi’nî fîhi liadâi syukrika bikaramika, wahfazhnî fîhi bihifzhika wa satrika, yâ Absharan nâzhirîn.

Ya Allah, karuniakan padaku kekuatan di dalamnya untuk melaksanakan perintah-Mu. Anugrahkan padaku di dalamnya kelezatan berzikir kepada-Mu. Bantulah aku di dalamnya untuk bersyukur kepada-Mu dengan kemuliaan-Mu. Lindungilah daku di dalamnya dengan penjagaan-Mu dan perlin­dungan-Mu wahai Yang Maha Pengasih dari segala yang mengasihi. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)


Doa Hari Kelima Ramadhan
بسم الله الرحمن الرحيم
اللهم صل على محمد وآل محمد
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِي فِيْهِ مِنَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ، وَاجْعَلْنِي فِيْهِ مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ اْلقَانِتِيْنَ، وَاجْعَلْنِي فِيْهِ مِنْ اَوْلِيَائِكَ الْمُقَرَّبِيْنَ، بِرَأْفَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ .

Allâhummaj’alnî fîhi minal mustaghfirîn, waj’alnî fîhi min ‘ibâdikash shâlihînal qânitîn, waj’alnî fîhi min awliyâikal muqarrabîn, bira’fatika yâ Arhamar râhimîn.

Ya Allah, jadikan daku di dalamnya tergolong pada orang-orang yang memohon pengampunan, jadikan daku di dalamnya tergolong pada hamba-hamba-Mu yang shaleh dan taat, dan jadikan daku di dalamnya tergolong pada para kekasih-Mu yang didekatkan pada-Mu dengan kasih sayang-Mu, wahai Yang Maha Pengasih dari semua yang mengasihi. (Mafâtihul Jinân: bab 2, pasal 3)




Jumat, 27 Juni 2014

Awal Ramadhan 1435 H menurut Ketetapan Menag RI

Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1435 H


Snouck Hurgronje Pelajari Islam untuk Hancurkan Islam



Ditulis Oleh : Islam Pos
PROF. Dr. Snouck Hurgronje (1857-1936) selama ini merupakan tokoh yang sangat kontroversial. Disanjung dipuja sebagai sarjana Islam yang cemerlang, tetapi juga dicaci maki sebagai seorang ahli muslihat yang hendak menghancurkan Islam dari dalam dengan pura-pura masuk Islam. Betapapun diakui oleh semua pihak bahwa pemerintah Belanda baru mempunyai garis kebijaksanaan tentang Islam didaerah jajahannya yang bernama Hindia Belanda (Indonesia) setelah Snouck Hurgronje menjadi penasehat pemerintah dalam hal-hal yang berkaitan dengan Islam.

Christiaan Snouck Hurgronje , lahir pada 8 Februari 1857, di Oosterhout, dari pasangan pendeta J.J. Snouck Hurgronje dan Anna Maria de Visser. Christiaan adalah nama kakeknya sehingga namanya adalah gabungan nama kakeknya dan bapaknya. Ia mengawali pendidikan dasar (lagere school) di tempat kelahirannya, Oosterhout. Kemudian ia melanjutkan ke Hogere Burgerschool (HBS) di Breda. Setelah selesai di HBS, ia melanjutkan ke Universitas Leiden, dan menyelesaikan Sarjana Muda bidang teologi pada tahun 1878.

Setelah menyelesaikan Sarjana Muda dibidang teologi, Snouck Hurgronje mengalihkan studinya ke ilmu Sastera Samiyah dengan spesialisasi bahasa Arab dan Islam. Ia mengakhiri studinya dalam bidang itu pada tanggal 24 November 1880 dengan yudicium cum laude dan menjadi Doktor dalam bidang ilmu tersebut berdasarkan sebuah disertasi yang berjudul Het Mekkaansche feest.

Di sini, ada satu hal yang menarik untuk dicermati, yaitu pengalihan bidang studi Snouck Hurgronje dari ilmu teologi ke ilmu Sastera Samiyah. Peralihan ini menunjukkan adanya perkembangan pemikiran pada diri Snouck Hurgronje. Namun, perkembangan itu bukan disebabkan oleh perpecahannya dengan kekristenan, melainkan agaknya disebabkan oleh perkembangan teologi Kristen pada Universitas Leiden ketika itu. Perkembangan inilah yang menentukan gagasan-gagasannya tentang Islam dan politik kolonial Belanda di kemudian hari.

Misi politik Islam Snouck Hurgronje diawali pada tahun 1884, ketika ia pergi ke Mekkah untuk memperoleh pengetahuan praktis Bahasa Arab dan mempelajari kehidupan Islam di kota pusatnya. Di pusat kota Muslim ini, ia meneliti pengaruh Mekkah terhadap dunia Islam lainnya, terutama Hindia Belanda. Dalam salah satu suratnya kepada Th. Noldeke (1-8-1885), ia menyatakan tujuan utamanya pergi ke Mekkah adalah menelaah kehidupan Islam dengan mengamati cara berpikir, cara berbuat, dan perilaku kaum ulama dan bukan ulama di pusat kehidupan Muslimin.

Saat tinggal di Jedah, ia berkenalan dengan dua orang Indonesia yaitu Raden Abu Bakar Jayadiningrat dan Haji Hasan Musthafa. Dari keduanya Snouck belajar bahasa Melayu dan mulai bergaul dengan para haji jemaah Dari Indonesia untuk mendapatkan informasi yang ia butuhkan.

Pada saat itu pula, ia menyatakan ke-Islam-annya dan mengucapkan Syahadat di depan khalayak dengan memakai nama “Abdul Ghaffar.” Seorang Indonesia berkirim surat kepada Snouck yang isinya menyebutkan “Karena Anda telah menyatakan masuk Islam di hadapan orang banyak, dan ulama- ulama Mekah telah mengakui keIslaman Anda”. “Seluruh aktivitas Snouck selama di Saudi tercatat dalam dokumen-dokumen di Universitas Leiden, Belanda.

Ada cerita bahwa H Hasan Mustapa-lah yang mengislamkan Snouck Hurgronje. Tapi cerita yang lebih dapat diterima mestinya Aboebakar Djajadiningratlah–paman Pangeran Ahmad Djajadiningrat dan Prof Dr Hoesein Djajadiningrat–yang mengislamkannya atau yang mengatur pengislamannya.

Pada waktu itu, Aboebakar Djajadiningrat bekerja di Kantor Konsulat Belanda di Jeddah. Dialah yang banyak memberikan bahan-bahan tentang Mekkah sehingga Snouck Hurgronje berhasil menulis bukunya Mekka dalam bahasa Jerman dua jilid yang dipuji banyak orang–dan Snouck samasekali tidak menyebut Aboebakar Djajadiningrat sebagai sumbernya.

Mestinya Snouck lebih dahulu berkenalan dengan Aboebakar Djajadiningrat daripada dengan H Hasan Mustapa yang ditemuinya di Jeddah daripada H Hasan Mustapa yang mungkin baru ditemuinya ketika dia ke Mekkah–beberapa lama setelah tinggal di Jeddah.

Dr. P. Sj. Van Koningsveld dalam bukunya Snouck Hurgronje dan Islam (Girimukti Pasaka, Jakarta, 1989) menggambarkan kemungkinan Snouck masuk Islam oleh Qadi Jeddah dengan dua orang saksi setelah Snouck pindah tinggal bersama-sama dengan Aboebakar Djajadiningrat (1989: 95-107).

Snouck menetap di Mekah selama enam bulan dan disambut hangat oleh seorang ‘Ulama besar Mekah, yaitu Waliyul Hijaz. Ia lalu kembali ke negaranya pada tahun 1885. Selama di Saudi Snouck memperoleh data-data penting dan strategis bagi kepentingan pemerintah penjajah. Informasi itu ia dapatkan dengan mudah karena tokoh-tokoh Indonesia yang ada di sana sudah menganggapnya sebagai saudara seagama. Kesempatan ini digunakan oleh Snouck untuk memperkuat hubungan dengan tokoh-tokoh yang berasal dari Aceh yang menetap di negeri Hijaz saat itu.

Snouck kemudian menjabat sebagai penasihat pemerintah (Hindia Belanda) untuk urusan Islam dari 1889 hingga 1906. Karena dianggap mualaf dan dengan reputasinya sebagai sarjana teologi, Snouck ditemani oleh sahabat Sunda-nya dari Mekah, Haji Hasan Moestapha, dengan mudah bisa berkeliling dan meninjau pesantren-pesantren di Jawa. Di Aceh tahun 1891, Snouck berhasil memperoleh kepercayaan dari ulama Teungkoe Noerdin.

Di Jawa Barat, Snouck alias Abdul Ghaffar dengan perantaraan Haji Hasan Moestapha menikah dengan dua putri ulama terkenal. Jika dia tidak diakui sebagai seorang Muslim, mustahil diizinkan menikah dengan gadis Sunda. Dia memenuhi segala persyaratan dari Islam. “Dia telah disunat (besneden), melakukan salat, berpuasa di bulan Ramadan, dan menjauhi makanan serta minuman yang terlarang”

Snouck mempunyai dua istri orang Sunda. Yang pertama, bernama Sangkana, anak tunggal Penghulu Besar Ciamis. Raden Haji Muhammad Ta’ib, dan dari pernikahan ini lahir empat anak yaitu Ibrahim, Aminah, Salmah Emah, dan Oemar. Yang kedua setelah Sangkana meninggal adalah Siti Sadijah, putri penghulu Bandung Haji Muhammad Soe’eb yang dikenal dengan nama Kalipah Apo, Snouck berusia 41 tahun dan Sadijah 13 tahun tatkala pernikahan berlangsung tahun 1898. Dari pernikahan dengan Siti Sadiyah melahirkan seorang anak bernama Joesoef.

Van Koningsveld juga memberikan petunjuk-petunjuk yang memberikan kesan ketidaktulusan Snouck Hurgronje masuk Islam. Dia masuk Islam hanyalah untuk melancarkan tugasnya atau tujuannya yang hendak mengukuhkan kekuasaan Belanda di Indonesia, jadi bersifat politik–bukan ilmiah murni.

Tentu saja ketidaktulusan Snouck dalam memeluk agama Islam itu tidak diberitahukan dan tidak diketahui oleh kawan-kawannya orang Islam, termasuk H Hasan Mustapa. Dalam naskah yang ditulis H Hasan Mustapa berjudul Istilah terdapat bagian yang melukiskan hubungannya dengan guru-gurunya baik di Mekah maupun di Tanah Air, dan juga dengan beberapa orang pejabat Belanda yang dikenalnya, seperti K F Holle, Branders, van Ronkel, dan terutama tentang Snouck Hurgronje.

Dia mengatakan bahwa Snouck adalah “dulur kaula”, tur “sili bélaan salawasna keur deukeut keur jauh,” (”saudaraku” serta “selamanya saling jaga dan saling bela baik waktu berdekatan maupun waktu berjauhan”) (H Hasan Mustapa jeung karya-karyana, oleh Ajip Rosidi, Pustaka, Bandung, 1989: 56).

H Hasan Mustapa menjadi Penghulu Besar (Hoofdpenghoeloe) di Kotaraja (Banda Aceh) atas desakan Snouck Hurgronje kepada Gubernur Militer dan Sipil Acéh, Jenderal Deykerhoff. Menurut Snouck dalam suratnya kepada Gubernur Jenderal Hindia Belanda tanggal 8 Maret 1896, tidaklah mudah dia membujuk H Hasan Mustapa supaya mau menduduki jabatan di lingkungan pemerintahan. Dari H Hasan Mustapa lah Snouck mengetahui dan mengikuti perkembangan Aceh dengan seksama meskipun Snouck berada di Batavia melalui laporan-laporan yang dikirim oleh Hasan Mustapa.

Dalam meneliti Islam, menurut G.W.J. Drewes, ada tiga hal masalah penting yang menarik perhatian Snouck Hurgronje :
- Pertama, dengan cara bagaimana sistem Islam didirikan
- Kedua, apa arti Islam di dalam kehidupan sehari-hari dari pengikutnya yang beriman
- Ketiga, bagaimana cara memerintah orang Islam sehingga melapangkan jalan untuk menuju dunia modern dan bila mungkin mengajak orang-orang Islam bekerjasama guna membangun suatu peradaban universal.

Pemikiran Snouck Hurgronje Tentang Islam di Indonesia
Christiaan Snouck Hurgronje merupakan tokoh peletak dasar kebijakan “Islam Politiek” yang merupakan garis kebijakan “Inlandsch politiek” yang dijalankan pemerintah kolonial Belnda terhadap pribumi Hindia Belanda. Konsep strategi kebijakan yang diciptakan Snouck terasa lebih lunak dibanding dengan konsep strategi kebijakan para orientalis lainnya, namun dampaknya terhadap umat Islam terus berkepanjangan bahkan berkelanjutan sampai dengan saat ini.

Berdasarkan konsep Snouck, pemerintah kolonial Belanda dapat mengakhiri perlawanan rakyat Aceh dan meredam munculnya pergolakan-pergolakan di Hindia Belanda yang dimotori oleh umat Islam. Pemikiran Snouck -berdasarkan pengetahuan dan pengalamannya- menjadi landasan dasar doktrin bahwa “musuh kolonialisme bukanlah Islam sebagai Agama, melainkan Islam sebagai Doktrin Politik”.

Konsep Snouck berlandaskan fakta masyarakat Islam tidak mempunyai organisasi yang “Hirarkis” dan “Universal”. Disamping itu karena tidak ada lapisan “Klerikal” atau kependetaan seperti pada masyarakat Katolik, maka para ulama Islam tidak berfungsi dan berperan pendeta dalam agama Katolik atau pastur dalam agama Kristen. Mereka tidak dapat membuat dogma dan kepatuhan umat Islam terhadap ulamanya dikendalikan oleh dogma yang ada pada Al-Qur’an dan Al-Hadits -dalam beberapa hal memerlukan interprestasi- sehingga kepatuhan umat Islam terhadap ulamanya tidak bersifat mutlak.

Tidak semua orang Islam harus diposisikan sebagai musuh, karena tidak semua orang Islam Indonesia merupakan orang fanatik dan memusuhi pemerintah “kafir” belanda. Bahkan para ulamanya pun jika selama kegiatan Ubudiyah mereka tidak diusik, maka para ulama itu tidak akan menggerakkan umatnya untuk memberontak terhadap pemerintah kolonial Belanda. Namun disisi lain, Snouck menemukan fakta bahwa agama Islam mempunyai potensi menguasai seluruh kehidupan umatnya, baik dalam segi sosial maupun politik.

Snouck memformulasikan dan mengkategorikan permasalahan Islam menjadi tiga bagian, yaitu ; bidang Agama Murni, bidang Sosial Kemasyarakatan, bidang Politik. Pembagian kategori pembidangan ini juga menjadi landasan dari doktrin konsep “Splitsingstheori”.

Pada hakikatnya, Islam tidak memisahkan ketiga bidang tersebut, oleh Snouck diusahakan agar umat Islam Indonesia berangsur-angsur memisahkan agama dari segi sosial kemasyarakatan dan politik. Melalui “Politik Asosiasi” diprogramkan agar lewat jalur pendidikan bercorak barat dan pemanfaatan kebudayaan Eropa diciptakan kaum pribumi yang lebih terasosiasi dengan negeri dan budaya Eropa. Dengan demikian hilanglah kekuatan cita-cita “Pan Islam” dan akan mempermudah penyebaran agama Kristen.

Dalam bidang politik haruslah ditumpas bentuk-bentuk agitasi politik Islam yang akan membawa rakyat kepada fanatisme dan Pan Islam, penumpasan itu jika perlukan dilakukan dengan kekerasan dan kekuatan senjata. Setelah diperoleh ketenangan, pemerintah kolonial harus menyediakan pendidikan, kesejahteraan dan perekonomian, agar kaum pribumi mempercayai maksud baik pemerintah kolonial dan akhirnya rela diperintah oleh “orang-orang kafir”.

Dalam bidang Agama Murni dan Ibadah, sepanjang tidak mengganggu kekuasaan, maka pemerintah kolonial memberikan kemerdekaan kepada umat Islam untuk melaksanakan ajaran agamanya. Pemerintah harus memperlihatkan sikap seolah-olah memperhatikan agama Islam dengan memperbaiki tempat peribadatan, serta memberikan kemudahan dalam melaksanakan ibadah haji.

Sedangkan dibidang Sosial Kemasyarakatan, pemerintah kolonial memanfaatkan adat kebiasaan yang berlaku dan membantu menggalakkan rakyat agar tetap berpegang pada adat tersebut yang telah dipilih agar sesuai dengan tujuan mendekatkan rakyat kepada budaya Eropa. Snouck menganjurkan membatasi meluasnya pengaruh ajaran Islam, terutama dalam hukum dan peraturan. Konsep untuk membendung dan mematikan pertumbuhan pengaruh hukum Islam adalah dengan “Theorie Resptie”. Snouck berupaya agar hukum Islam menyesuaikan dengan adat istiadat dan kenyataan politik yang menguasai kehidupan pemeluknya. Islam jangan sampai mengalahkan adat istiadat, hukum Islam akan dilegitimasi serta diakui eksistensi dan kekuatan hukumnya jika sudah diadopsi menjadi hukum adat.

Sejalan dengan itu, pemerintah kolonial hendaknya menerapkan konsep “Devide et Impera” dengan memanfaatkan kelompok Elite Priyayi dan Islam Abangan untuk meredam kekuatan Islam dan pengaruhnya dimasyarakat. Kelompok ini paling mudah diajak kerjasama karena ke- Islaman mereka cenderung tidak memperdulikan “kekafiran” pemerintahkolonial Belanda.

Kelompok ini dengan didukung oleh konsep “Politik Asosiasi” melalui program jalur pendidikan, harus dijauhkan dari sistem Islam dan ajaran Islam, serta harus ditarik kedalam orbit “Wearwenization”. Tujuan akhir dari program ini bukanlah Indonesia yang diperintah dengan corak adat istiadat, namun Indonesia yang diper-Barat-kan. Oleh karena itu orang-orang Belanda harus mengajari dan menjadikan kelompok ini sebagai mitra kebudayaan dan mitra kehidupan sosial.

Kaum pribumi yang telah mendapat pendidikan bercorak barat dan telah terasosiasikan dengan kebudayaan Eropa, harus diberi kedudukan sebagai pengelola urusan politik dan administrasi setempa. Mereka secara berangsur-angsur akan dijadikan kepanjangan tangan pemerintah kolonial dalam mengemban dan mengembangkan amanat politik asosiasi.

Secara tidak langsung, asisiasi ini juga bermanfaat bagi penyebaran agama Kristen, sebab penduduk pribumi yang telah berasosiasi akan lebih mudah menerima panggilan misi. Hal itu dikarenakan makna asosiasi sendiri adalah penyatuan antara kebudayaan Eropa dan kebudayaan pribumi Hindia Belanda. Asosiasi yang dipelopori oleh kaum Priyayi dan Abangan ini akan banyak menuntun rakyat untuk mengikuti pola dan kebudayaan asosiasi tersebut.

Pemerintah kolonial harus menjaga agar proses transformasi asosiasi kebudayaan ini seiring dengan evolusi sosial yang berkembang dimasyarakat. Harus dihindarkan, jangan sampai hegemoni pengaruh dimasyarakat beralih kepada kelompok yang menentang program peng-asosiasi-an budaya ini.
Secara berangsur-angsur pejabat Eropa dikurangi, digantikan oleh pribumi pangreh praja yang telah menjadi ahli waris hasil budaya asosiasi hasil didikan sistem barat. Akhirnya Indonesia akan diperintah oleh pribumi yang telah ber-asosiasi dengan kebudayaan Eropa.
Konsep-konsep Snouck tidak seluruhnya dapat dijalankan oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda, sehingga tak seluruhnya dapat mencapai hasil yang maksimal. Namun setidaknya selama itu telah mampu meredam dan mengurangi aksi politik yang digerakkan oleh umat Islam. Pada akhirnya, umat Islam pula yang menjadi motor penggerak gerakan kemerdekaan Indonesia di tahun 1945.

Tanggal 12 Maret 1906 Snouck kembali ke negeri Belanda. Ia diangkat sebagai Guru Besar Bahasa dan Sastra Arab pada Universitas Leiden. Disamping itu ia juga mengajar para calon-calon Zending di Oestgeest. Snouck meninggal dunia pada tanggal 26 Juni 1936, diusianya yang ke 81 tahun.

Kebesaran Snouck selalu dikenang, dialah ilmuwan yang dijuluki `dewa” dalam bidang Arabistiek-Islamologi dan Orientalistik, salah satu pelopor penelitian tentang Islam, Lembaga-Lembaganya, dan Hukum-Hukumnya. Ia “berjasa” menunjukkan “kekurangan-kekurangan” dalam dunia Islam dan perkembangannya di Indonesia. Di Rapenburg didirikan monumen “Snouck Hurgronjehuis” untuk mengenang jasa-jasanya dan kebesarannya. Christiaan Snouck Hurgronje, tokoh penting peletak dasar kebijakan “Islam Politiek” merupakan “Pembaratan Islam Pribumi” kini diteruskan oleh para pewarisnya di Indonesia yang dikenal sebagai cendekiawan Islam Liberal Indonesia.

Sumber buku :
Strategi Belanda Melumpuhkan Islam Biografi C. Snouck Hurgronje, Lathiful Khuluq, Pustaka Pelajar, 2002.
Dr. Daud Rasyid, MA, Fenomena Sunnah di Indonesia, Potret Pergulatan Melawan Konspirasi Hal. 196-199 (Usamah Press, Jakarta Cet I Agustus 2003)